Sabtu, 03 September 2011

Mengambil hikmah dari Matarmaja


by: Resti ‘eci’ Pratiwi

Matarmaja? tau gak? Kalo gak tau, gak gaul ah.hehe. oke oke tenang.. aye kasih tau..

 Matarmaja adalah transportasi favoritnya mahasiswa asal JABODETABEK yang kuliah di Malang.  Matarmaja, yg sesuai dengan singkatan namanya adalah kereta ekonomi yang melayani rute MAlang-bliTAR-MAdiun-JAkarta.  Kereta berwarna oren biru itu memberikan saya inspirasi untuk menulis tentangnya


”Apa yg terlintas di benak anda ketika mendengar kata MATARMAJA?”
oke, biar aye aje yg ngewakilin untuk jawab. J  “beraneka ragam bau ; terutama bau besinya yg khas, berisik, asap rokok, music dangdut(beberapa kali saya naik pasti ada aja yg dengerin dangdut koplo..ckckck), kotor, LAMAAAA ; bentar bentar berhenti.”. yaa itulah yg saya rasakan dan tentunya teman-teman yg pernah ”bermalam” di Matarmaja. Haha, kenapa saya katakan bermalam? Karena untuk sampai ditempat tujuan yaitu Jakarta, membutuhkan waktu + 20 sampai 22 jam. Wedeeeh... Tidak heran kalo kereta oren biru itu sering dicerca, diumpat dan mungkin kata2 kotor yg keluar dari mulut para penumpang gara2 jengah dan kesal dengan keadaan si Matarmaja apalagi harus menunggu hingga 20jam untuk sampe Jakarta (yg sabar yak). Terlepas dari itu semua, Matarmaja telah memberikan pelajaran penting bagi saya. Yuk..cekidot..
 Pertama, Sabar. Bersabar untuk berada di Matarmaja selama 20 jam. Entah itu duduk atau berdiri. Seperti hidup mengajari kita, “Kadang diatas, kadang di bawah” dan di Matarmaja, kalo lagi beruntung kita duduk tapi kalo lagi KURANG beruntung (hehe) kita berdiri. (yaa.. pernah mengalami soalnya). Ilmu sabar itu mudah diucapkan tapi sulit untuk dilaksanakan, betul gak? dan di Matarmaja lah kita harus menerapkan ilmu sabar itu. Toh, kalo kita hanya menggerutu dengan keadaan pasti tak akan ada habisnya. Toh Matarmaja gak akan berubah menjadi Gajayana yang dingin dan nyaman kan kalo kita gerutu aja.. hehe. Seperti dalam sebuah perkataan salafushaleh, “Sabar itu terletak pada pukulan pertama”. Innallah ma’a sobirin.
 Kedua, bersyukur sob. Mari kita lihat isi Matarmaja. Banyak pedagang dan pengemis berseliweran. Bahkan, anak – anak kecil yg  yang seharusnya mereka bermain bola di lapangan atau main boneka Barbie dengan teman sebayanya  tapi mereka malah ada didalam kereta itu untuk menyusuri gerbong-gerbong matarmaja demi mencari uang untuk membantu kehidupan ekonomi keluarganya atau mungkin hanya sekedar untuk jajan sehari-hari. Mereka  gak punya pilihan.  Kita patut bersyukur karena kehidupan kita sekarang berkecukupan bahkan berlebih. Uang dengan mudahnya mengalir. Tinggal bilang “Pak.. Bu.. uang menipis nih, besok mau pergi jalan-jalan”, langsung jumlah saldo di ATM bertambah. Sedangkan mereka harus mondar mandir dulu di gerbong-gerbong Matarmaja untuk bisa dapet uang. Lagi-lagi harus bersyukur. Allah udah ngingetin kita tuh didalam surat cinta-Nya “Maka nikmat Tuhanmu yg manakah yg kamu dustakan?” (Qs. Ar-rahman : 13).
Dua hal itulah yang bisa kita jadikan pelajaran dalam hidup kita. Itulah hikmah yang dapat saya ambil dari Matarmaja. ”Sabar dan Syukur memang sangat mudah untuk diucapkan. Namun, sulit untuk dilakukan.”. Emang bener. Tapi, apakah kita lantas begitu saja meng-iyakan pernyataan itu dan diam saja? Justru itu yang salah mas bro dan mbak sist. Ketika memang pernyataan itu benar maka berusahalah untuk memudahkan bersikap sabar dan syukur sebagaimana kita mudah mengucapkannya. 
         Mari kita benahi diri agar menjadi pribadi yang lebih baik.
Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini, tapi yang ada adalah manusia yang senantiasa berusaha dan bisa mengambil hikmah dari setiap kejadian untuk menuju kesempurnaan.
Semangat untuk fastabiqul khairat..
*tulisan ini aye tulis juga untuk memotivasi diri aye sendiri.

Semoga Bermanfaat

1 komentar:

  1. suka gaya lho neng... kangen bermatarmaja ra..

    BalasHapus